Halaman

Kamis, 05 April 2012

pelajaran dari lalu lintas

kenapa dari lalu lintas? iya soalnya aku dapetin pelajaran ini pas lampu merah di setopan di gonceng bapakku pake sepeda supra wkwk. tujuan aku nulis ini cuma untuk berbagi penglihatan tanpa operasi aja *lhe geje -_-

yawis. di lampu merah aku melihat banyak pohon cemara (?) hngg bukan -.-
dilampu merah aku liat :
1. pengamen
apa sih yang  ada dibenak mu sewaktu ngeliat pengamen? pasti berbeda2. kadang kalo misalnya yang ngamen anak anak punk, kalian mikirnya ada yang negatif, dll. kalo yg ngamen anak kecil kecil, kalian mikirnya ih kasian, pasti disuruh orang tuanya, dll. kalo aku, mikirnya satu :
orang ini rela kepanasan, kedinginan, cuma untuk bisa menerima seratus, seribu, dankawan kawan rupiah. dipaksa atau kepaksa, mereka tetep ngelakuin hal ini. kalian tau? aku lebih seneng liat pengamen dari pada pengemis. karna aku rasa pengamen itu lebih "berusaha" gitu deh. mereka masih nggenjreng gitar, nyanyi nyanyi, dari yang suaranya buagus sampe suara yang paling fals. jadi intinya, mereka jangan kalian anggap remeh walau bagaimanapun juga, mereka masiiiiiihhhh berusaha untuk nyari nafkah dengan cara yang halal :)
2. kakek jualan sapu
tadi siang pas pulang sekolah, pas stopan aku liat ada kakek kakek nyebrang, mbawa sapu banyak banget yang di iket trus di panggul di bahu. (tau kan? yang kaya orang jual bakso itu lho) seketika itu hatiku miriiiiss banget ngliatnya. aku terharu banget, aku langsung sedih soalnya bagaimanapun juga aku nggak pernah sempet liat kakekku seumur hidupku. pas aku lahir, semua kakekku udah meninggal, nenekku tinggal satu, dan sekarang aku udah bener bener nggak punya nenek lagi :(
jadi aku nggak bisa banyangin kalo misalnya kakek ku yang jadi "kakek jual sapu" itu. sapu itu kan berat kalo banyak :( manalagi, mungkin cuma beberapa orang aja yang butuh sapu baru. ini fakta lho rek, masalae mamaku kalo beli sapu mungkin bisa 2 sampe 3 sampe 4 tahun sekali -_- pokoknya sampe sapu itu bener bener lecek deh, hahaha :D)
balik lagi ke kakek.
nah si kakek masih dengan raut muka yang tegar dan polos sekali, tanpa ada rintangan, seperti nggak mengadu kelelahan, pegel encok dan sebagainya. itu membuat ku pengen beli semua sapu yang di bawa he, tapi apa daya -_- sangu tinggal 3000 tidak memungkinkan untuk beli sapu -_- paling paling bisa kebeli tapi cuma gagang nya doang *heakkk bisa sih buat senggek buah markisa depan rumah -_-
jadi aku sangat sangat termotivasi karena ngeliat kakeknya. orang yang udah tua renta, walau nggak cocok sama sekali buat ngebawa beban seberat itu, tetep aja dia nggak mudah menyerah. aku salut banaget sama kakek itu, mungkin si nenek cinta  mati sama si kakek sangking kerennya do'i berjuang. *lho?!

yasudah, saya hanya berpesan jangan ngeremehin orang karena dia terlihat rendah. rendah dimatamu belum tentu rendah di mata Allah lho ;) trus jangan mau kalah ya chemund chemund sama kakek :) kakek kakek aja nggak mudah menyerah, kok kita yang masih muda sehat sehat begini udah gampang menyerah? ya nggak boleh dong, keep smile and keep fight for everything <3

*salam untuk kakek*

2 komentar:

  1. aku yo tau ketemu peminta minta persis awakmu ndek pertelon, iku kon paling yo :p

    BalasHapus

Pengalaman Bikin Paspor Antrian Online

Well, hello! So it's been a loooong time to see u guys here :") (guys means aku dhewe bcs no one melihat postingan saya selain sa...